Hingga Akhir Februari, Kasus DBD di Kota Mataram Mencapai 120 Kasus

dr. Usman Hadi (Global FM Lombok/dok)

Mataram (Global FM Lombok) – Jumlah kasus Demam Berdarah Dangue (DBD) di Kota Mataram terus terjadi peningkatan. Di mana, pada akhir Februari ini, jumlah kasus di Ibukota Provinsi NTB ini sudah mencapai 176 kasus. Namun dari jumlah itu, yang dinyatakan positif sebanyak 120 kasus.

Hal itu dikatakan Kepala Dinas Kesehatan Kota Mataram, dr. Usman Hadi kepada Global FM Lombok Jum’at (28/2) pagi di Mataram.

Ia mengatakan, dari 176 kasus yang terjadi, sebanyak 56 kasus masih dinyatakan suspect atau gejala yang menyerupai DBD. Hal ini berdasarkan dari hasil pemeriksaan di laboratorium. Ratusan kasus DBD yang terjadi di Kota Mataram hampir merata di semua kelurahan. Adapun kasus DBD yang paling banyak ditemukan di Kelurahan Monjok dan Karang Baru.

Baca Juga: Perjalanan Ibadah Umrah Dihentikan Sementara, Kemenag Kota Mataram Minta Travel Jangan Rugikan Jamaah

“Yang suspect 56 kasus yang positif 176 kasus DBD. Yang paling banyak Kelurahan Monjok kedua Karang Baru. Itu hasil laboraturium. Yang 56 masih diduga saja,”ujar Usman.

Dengan kasus yang terjadi saat ini lanjut Usman, Pemkot Mataram melalui camat dan lurah mengimbau masyarakat agar tetap melakukan gerakan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Karena dengan begitu, kasus DBD bisa diminimalisir.

“Penanganan masih sama. Kita minta bantuan camat dan luar untuk mengerahkan masyarakat untuk PSN. Pak kaling dan pak RT nya juga,”katanya.

Baca Juga: Saudi Cegah Virus Corona, Jemaah Umrah Asal NTB Batal Diberangkatkan ke Arab Saudi

Sementara untuk pengasapan atau fogging fokus, Dinas Kesehatan tetap melakukannya di semua kawasan yang banyak ditemukan kasus DBD. Dalam satu tim fogging, terdapat delapan orang. Menurutnya, tindakan fogging yang sudah dilakukan oleh tim ini dinilai sudah cukup. Sehingga saat ini, masyarakat tetap diharapkan untuk melakukan aksi pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

Tindakan tersebut dinilai lebih efektif untuk mencegah kasus DBD di Kota Mataram.“Bukan kekurangan, tapi kita kebanyakan foging. Setiap hari kita foging. Ada delapan orang dalam satu tim dan ada dua tim,”katanya.(azm)-

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

Kirim Komentar

Leave a Reply