Penduduk Miskin di NTB Berkurang 17 Ribu

Potret Kemiskinan di NTB

Mataram (Global FM Lombok)- Jumlah penduduk miskin di Provinsi pada bulan September 2016 mencapai 786 ribu orang (16,02 persen), berkurang 17,900 orang (0,46 persen) dibandingkan dengan penduduk miskin pada Maret 2016 yang sebesar 804,450 orang (16,48 persen).

Hal tersebut diungkapkan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) NTB Endang Tri Wahyuningsih saat menyampaikan rilis di kantornya Selasa (3/1) siang. Endang mengatakan, selama periode Maret – September 2016, penduduk miskin di daerah perkotaan berkurang sekitar 6,400 orang (dari 385,220 orang pada Maret 2016 menjadi 378,830 orang pada September 2016), begitu pula di daerah perdesaan penduduk miskin berkurang sebanyak 11,500 orang (dari 419,230 orang pada Maret 2016 menjadi 407,750 orang pada September 2016.

Penduduk miskin di daerah perkotaan pada Maret 2016 sebesar 18,20 persen, turun menjadi 17,55 persen pada September 2016. Begitu pula untuk penduduk miskin di daerah perdesaan turun, yaitu dari 15,17 persen pada Maret 2016 menjadi 14,82 persen pada September 2016.

Peranan komoditi makanan terhadap Garis Kemiskinan jauh lebih besar dibandingkan peranan komoditi bukan makanan seperti perumahan, sandang, pendidikan, dan kesehatan). Ini terjadi baik di Perkotaan maupun perdesaan. Pada September 2015, sumbangan Garis Kemiskinan Makanan terhadap Garis Kemiskinan sebesar 72,81 persen untuk perkotaan dan 75,89 persen untuk daerah perdesaan.

Komoditi makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai Garis Kemiskinan untuk perkotaan adalah Beras, Rokok kretek filter dan daging sapi. Sedangkan untuk perdesaan adalah beras dan rokok kretek filter. Komoditi bukan makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai Garis Kemiskinan di perkotaan maupun pedesaan adalah perumahan, Pendidikan dan bensin.

Pada periode Maret 2016 – September 2016, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) mengalami penurunan baik perkotaan maupun pedesaan. Untuk perkotaan, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dari 3,137 pada Maret 2016 menjadi 3,025 pada September 2016. Sedangkan untuk perdesaan, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dari 2,899 pada Maret 2016 menjadi 2,313 pada September 2016. Ini mengindikasikan bahwa rata-rata pengeluaran penduduk miskin cenderung mendekati Garis Kemiskinan. dan ketimpangan pengeluaran penduduk berkurang. Sementara itu, Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) untuk perkotaan relatif tidak mengalami penurunan, yaitu dari 0,780 pada Maret 2016 menjadi 0,779 pada September 2016. Untuk pedesaan, Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) mengalami penurunan cukup berarti, yaitu dari 0,769 pada Maret 2016 menjadi 0,554 pada September 2016. Dengan menurunnya P2 berarti kesenjangan diantara penduduk miskin semakin berkurang.(ris)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

Kirim Komentar

Leave a Reply