Polda NTB Diharapkan Tidak Keluarkan Izin Demo Pada Saat Kedatangan Jokowi ke Lombok

Danrem 162/WB Kolonel Lalu Rudy Irham Srigede

Danrem 162/WB Kolonel Lalu Rudy Irham Srigede

Mataram (Global FM Lombok)- Komandan Korem (Danrem) 162/WB Kolonel CZI Lalu Rudy Irham Srigede mengatakan, pihaknya akan meminta bantuan kepada Polda NTB untuk tidak mengeluarkan izin unjuk rasa atau aksi demo pada hari kedatangan Presiden Jokowi ke Lombok pada tanggal 9 Februari nanti. Langkah ini dilakukan untuk menjamin keamanan dan ketertiban selama Presiden ada di Lombok.

Danrem 162/WB Kolonel CZI Lalu Rudy Irham Srigede kepada Global FM Lombok mengatakan, TNI mengantisipasi apakah ada kemungkinan kelompok-kelompok yang ingin menggagalkan kedatangan Presiden. Namun sejauh ini, potensi gangguan itu masih belum ditemukan. Isu-isu yang mengemuka akhir-akhir ini seperti sengketa tanah IPDN dan kontroversi tambang pasir terus dipantau oleh TNI. Jangan sampai hal itu mengganggu keamanan daerah.

“Yang pertama lihat sasaran. Yang kedua antisipasi ada tidak kelompok-kelompok yang ingin menggagalkan, tapi sementara ini tidak ada. Perlu dipaswadai isu-isu yang berkembang katakanlah misalnya tanah IPDN, isu penyedotan pasir. Itu perlu kita antisipasi. Mungkin saja mereka ingin menyampaikan langsung. Saya akan minta ke phihak Polda tidak ada yang diizinkan untuk demo pada pada hari H itu, itu aja” kata Danrem.

Danrem mengatakan, secara umum kondisi keamanan wilayah NTB sebelum puncak Hari Pers Nasional (HPN) tanggal 9 Februari yang digelar di KEK Mandalika, Lombok Tengah dalam kondisi aman. Namun hingga kini surat permintaan panitia HPN kepada Presiden agar berkenan datang di Lombok belum ada delegasi atau disposisi. Artinya kepastian Presiden datang di puncak acara HPN belum ada. Namun TNI dan aparat keamanan tetap melakukan pengamanan sesuai dengan protap.(ris)-

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

Kirim Komentar

Leave a Reply