Bio Farma Membina 80 Peternak Generasi Milenial

Global FM
15 Jan 2023 21:13
3 minutes reading

Jakarta (Global FM Lombok)- Bio Farma, induk Holding BUMNN Farmasi, secara berkelanjutan senantiasa menjaga hubungan dengan masyarakat agar kehadiran Bio Farma selalu dirasakan melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL).  Mengusung program community development dan creating share value (CSV), Bio Farma membina 80 peternak generasi milenial yang berasal dari 3 kelompok ternak di desa  Mandalamukti, Ciptagumati, dan Cipada Kabupaten Bandung Barat, melalui program Social Enterpreneruship Peternak Milenial.

CSV yang dilakukan oleh Bio Farma yaitu mengintegrasikan isu dan tantangan masyarakat ke dalam suatu bentuk kegiatan atau pendampingan, kemudian penciptaan nilai ekonomi dan sosial yang berkelanjutan. Hal ini dituangkan dalam kegiatan TJSL, melalui Program Re-grass & Sustainability Village, karena permasalahan yang teridentifikasi oleh Bio Farma adalah para peternak kesulitan mendapatkan rumput untuk pakan ternak hingga harus mencari ke luar kota, yang nantinya akan berpengaruh terhadap biaya operasional pemeliharaan, kualitas peternakan dan kuantitas yang dihasilkan.

Peternak milenial  merupakan potensi yang dikembangkan Bio Farma sehingga dapat menjadi roda penggerak pengembangan kapasitas dan kapabilitas masyarakat bidang peternakan di wilayahnya. Dengan menekankan kepada aspek identifikasi, pengambangan potensi lokal dan pemanfaatan sumberdaya manusia sebagai unsur penting dalam keberlanjutan program, maka muncul sebuah isu dan potensi yang terus bisa dikembangkan. Pada akhirnya pengembangan Program Re-Grass & Sustainability Village  yang diimplementasikan di Desa Mandalamukti mampu disebarluaskan kembali oleh Kelompok Ternak Domba & Kambing Azkia Raya kepada Kelompok Ternak Domba Bale Sawargi Desa Cipada Kecamatan Cikalong Wetan, dan Kelompok Ternak Domba Panglipur Galih Desa Ciptagumati Kecamatan Cikalong Wetan.

Direktur Utama Holding BUMN Farmasi, Honesti Basyir menyampaikan bahwa Bio Farma menggunakan skema ABCG (Academy, Business, Community, Government) untuk menciptakan sinergitas atau implementasi program yang tepat sasaran juga berkelanjutan.

“Selain melibatkan kelompok masyarakat, juga melibatkan Dinas Peternakan, Universitas Padjajaran dan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) sebagai mitra kerjasama startegis dalam hal pengembangan Program rumput, sehingga mampu menciptakan rumput yang memiliki kandungan nutrisi tinggi bagi peternak dan mampu meningkatkan nilai ekonomi, pendidikan, lingkungan dan sosial yang lebih seimbang” ucap Honesti.

“Selanjutnya, apabila peternak telah mandiri dalam hal pakan maka akan memiliki waktu luang dikarenakan waktu untuk mencari pakan sudah tidak lama dan dapat dimanfaatkan untuk menciptakan kegiatan perekonomian baru. Kegiatan perekonomian baru tersebut dapat menjadi diversifikasi produk sebagai dampak positif dari program Re-Grass & Sustainability Village bagi masyarakat” tambah Honesti.

Kepada Divisi TJSL, Tjut Vina Irianti, menyampaikan bahwa selain memberikan berbagai pelatihan dalam perbaikan kualitas hewan ternak, Bio Farma juga melakukan community development agar peternak milenial binaan Bio Farma mampu bersaing di era 4.0.

“Kami memberikan pembinaan dalam aspek pengelolaan media sosial dan pemanfaatan E-commerce, sehingga para peternak milenial selain memilki kemampuan beternak juga dapat memaksimalkan penggunan digital sebagai sarana dalam peningkatan promosi dan penjualan serta tentunya memberikan manfaat edukasi sehingga dapat memberikan inspirasi kepada masyarakat khususnya generasi milenial lainnya”ungkap Tjut Vina.(r)

No Comments

Leave a Reply

Live Streaming