Wagub Sebut Kasus Konflik Sosial NTB Turun Signifikan

Wagub NTB saat bertemu dengan Forkompinda

Mataram (Global FM Lombok)- Wakil Gubernur NTB Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah menegaskan, kondusivitas di Provinsi NTB dari tahun ketahun terus meningkat. Hal tersebut sejalan dengan data yang disampaikan Kabinda NTB, H. Tarwo Koesnarno, bahwa angka kasus konflik sosial di NTB megalami penurunan yang cukup signifikan dari tahun ke tahun.

“Dari tahun ke tahun kondusivitas NTB terus meningkat, jadi bagaimana kita meyakinkan tren yang semakin baik ini akan terus makin baik kedepan. Apalagi besok mau Pileg, Pilpres, jadi kita harapkan semua aman dan terkendali sehingga semua bisa berjalan dengan lancar”, ujarnya usai melakukan silaturrahmi dengan dengan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) Provinsi NTB, di Kantor DPRD NTB, Rabu, (13/3).

Dikatakan Umi Rohmi, menghadapi pemilu tahun 2019 mendatang, ia mengajak masyarakat NTB untuk terus menjaga kondusivitas, seperti memerangi penyebaran berita-berita Hoaks yang disebarkan melalui media sosial di masyarakat.

“Kalau ada hoaks, cepat diklarifikasi supaya masyarakat cepat mendapatkan berita yang valid, supaya bisa memandang segala sesuatu secara objektif, termasuk peran media juga sangat penting dalam menangkal berita Hoaks ini”, tandasnya.

Wagub menambahkan, penurunan angka kasus konflik sosial yang cukup signifikan itu, tentunya karena adanya sinergitas semua unsur dan kesadaran masyarakat yang tentunya semakin baik. Data Kabinda NTB, tahun 2016 sebanyak 178 kasus konflik sosial, tahun 2017 sekitar 78 kasus dan tahun 2018 hanya sekitar 23 kasus, untuk tahun 2019 diharapkan tidak ada kasus konflik sosial di NTB.

“Dari data-data yang disampaikan Kabinda NTB, dari tahun 2016, 2017, 2018 kasus konflik sosial, terus turun signifikan. Tentunya ini berkat sinergi semua pihak”, ujarnya.(ris)

 

 

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

Kirim Komentar

Leave a Reply